Bagaimana Dinamo/Generator Bekerja?


Hallo sobat KPI, alhamdulillah saya masih bisa posting suatu artikel buat para sobat KPI (kecuali kalo saya sakit,sibuk/meninggal). Hari ini saya membuat suatu artikel tentang pelajaran IPA/Science. Artikel yang saya buat kali ini berkaitan dengan Induksi Elektromagnetik. Tapi yang akan kita bahas dalam artikel ini bukanlah tentang Induksi Elektromagnetik melainkan Prinsip Kerja Generator. Mungkin sobat KPI bingung tentang Bagaimana Prinsip Kerja Generator? Untuk mempersingkat waktu silahkan sobat lanjutkan membaca.

Sobat KPI sebenarnya Prinsip Kerja Generator yang akan dibahas di artikel ini bukan langsung Prinsip kerja nya, tapi di artikel ini juga ada tentang sejarah penemuan prinsip kerja Generator, bagian bagian Generator dan jenis Jenis Generator. Jadi sobat KPI bisa lebih banyak mendapatkan pengetahuan. Berikut Penjelasannya

A. GGL Induksi
Percobaan Faraday
Percobaan Faraday

  

Michael Faraday (1791-1867), seorang ilmuwan berkebangsaan Inggris, membuat hipotesis (dugaan) bahwa medan magnet seharusnya dapat menimbulkan arus listrik. Untuk membuktikan kebenaran hipotesis Faraday.
Berdasarkan percobaan, ditunjukkan bahwa gerakan magnet di dalam kumparan menyebabkan jarum galvanometer menyimpang. Jika kutub utara magnet digerakkan mendekati kumparan, jarum galvanometer menyimpang ke kanan. Jika magnet diam dalam kumparan, jarum galvanometer tidak menyimpang. Jika kutub utara magnet digerakkan menjauhi kumparan, jarum galvanometer menyimpang ke kiri. Penyimpangan jarum galvanometer tersebut menunjukkan bahwa pada kedua ujung kumparan terdapat arus listrik. Peristiwa timbulnya arus listrik seperti itulah yang disebut induksi elektromagnetik. Adapun beda potensial yang timbul pada ujung kumparan disebut gaya gerak listrik (GGL) induksi. 
Terjadinya GGL induksi dapat dijelaskan seperti berikut. Jika kutub utara magnet didekatkan ke kumparan. Jumlah garis gaya yang masuk kumparan makin banyak. Perubahan jumlah garis gaya itulah yang menyebabkan terjadinya penyimpangan jarum galvanometer. Hal yang sama juga akan terjadi jika magnet digerakkan keluar dari kumparan. Akan tetapi, arah simpangan jarum galvanometer berlawanan dengan penyimpangan semula. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa penyebab timbulnya GGL induksi adalah perubahan garis gaya magnet yang dilingkupi oleh kumparan.
Menurut Faraday, besar GGL induksi pada kedua ujung kumparan sebanding dengan laju perubahan fluks magnetik yang dilingkupi kumparan. Artinya, makin cepat terjadinya perubahan fluks magnetik, makin besar GGL induksi yang timbul. Adapun yang dimaksud fluks nmgnetik adalah banyaknya garis gaya magnet yang menembus suatu bidang. 

B. Generator
Generator atau pembangkit listrik yang sederhana dapat ditemukan pada sepeda. Pada sepeda, biasanya dinamo digunakan untuk menyalakan lampu. Caranya ialah bagian atas dinamo (bagian yang dapat berputar) dihubungkan ke roda sepeda. Pada proses itulah terjadi perubahan energi gerak menjadi energi listrik. Generator (dinamo) merupakan alat yang prinsip kerjanya berdasarkan induksi elektromagnetik. Alat ini pertama kali ditemukan oleh Michael Faraday.
Berkebalikan dengan motor listrik, generator adalah mesin yang mengubah energi kinetik menjadi energi listrik. Energi kinetik pada generator dapat juga diperoleh dari angin atau air terjun. Seperti Pembangkit Listrik Tenaga Air yang banyak ditemukan di Indonesia dan Pembangkit Listrik Tenaga Angin/Kincir Angin di Negara Belanda. Berdasarkan arus yang dihasilkan. Generator dapat dibedakan menjadi dua rnacam, yaitu generator AC dan generator DC.

Perbedaan Generator/Dinamo AC dan DC adlah:
·         Generator AC menghasilkan arus bolak-balik (AC)
·         Generator DC menghasilkan arus searah (DC).

Baik arus bolak-balik maupun searah dapat digunakan untuk penerangan dan alat-alat pemanas. Nah Sekarang Saya akan mnjelaskan lebih detail tentang Pengertian/Definisi dari Generator/Dinamo  AC dan DC


1.     Generator AC 
  

Bagian utama generator AC terdiri atas magnet permanen (tetap), kumparan (solenoida). cincin geser, dan sikat. Pada generator. perubahan garis gaya magnet diperoleh dengan cara memutar kumparan di dalam medan magnet permanen. Karena dihubungkan dengan cincin geser, perputaran kumparan menimbulkan GGL induksi AC. OIeh karena itu, arus induksi yang ditimbulkan berupa arus AC. Adanya arus AC ini ditunjukkan oleh menyalanya lampu pijar yang disusun seri dengan kedua sikat. Sebagaimana percobaan Faraday, GGL induksi yang ditimbulkan oleh generator AC dapat diperbesar dengan cara: 

·                     memperbanyak lilitan kumparan,
·                     menggunakan magnet permanen yang lebih kuat.
·                     mempercepat perputaran kumparan, dan menyisipkan inti besi lunak ke dalam kumparan.

Sobat KPI tau nggak Contoh generator AC? Contoh generator AC yang akan sering kita jumpai dalam kehidupan sehari-hari adalah dinamo sepeda. Bagian utama dinamo sepeda adalah sebuah magnet tetap dan kumparan yang disisipi besi lunak. Jika magnet tetap diputar, perputaran tersebut menimbulkan GGL induksi pada kumparan. Jika sebuah lampu pijar (lampu sepeda) dipasang pada kabel yang menghubungkan kedua ujung kumparan. lampu tersebut akan dilalui arus induksi AC. Akibatnya, lampu tersebut menyala. Nyala lampu akan makin terang jika perputaran magnet tetap makin cepat (laju sepeda makin kencang). 

2.      Generator DC 
Prinsip kerja generator (dinamo) DC sama dengan generator AC. Namun, pada generator DC arah arus induksinya tidak berubah. Hal ini disebabkan cincin yang digunakan pada generator DC berupa cincin belah (komutator). Contoh dari Dinamo/Generator DC adalah

 C. Transformator (Trafo) 
     

Pada Artikel ini khususnya untuk Transformator/Trafo sobat KPI bisa mendapat jawaban dari pertanyaan berikut:

Ø  Apa Pengertian/Definisi Transformator/Trafo?
Ø  Apa kegunaan Transformator/Trafo?
Ø  Bagian Bagian Transformator/Trafo?
Ø  Bagaiman Cara Kerja Transformator/Trafo?
Ø  Jenis Jenis Transformator/Trafo?

Agar tidak berbahaya tegangan yang tinggi itu harus diturunkan terlebih dahulu sebelum arus listrik disalurkan ke rumah-rumah penduduk. Pada umumnya tegangan listrik yang disalurkan ke rumah-rumah penduduk ada dua macam, yaitu 220 volt dan 1l0 volt. Alat yang digunakan untuk menurunkan tegangan disebut transformator. Berarti sobat bisa menentukan 2 hal yaitu
Bagian utama transformator adalah dua buah kumparan yang keduanya dililitkan pada sebuah inti besi lunak. Kedua kumparan tersebut memiliki jumlah lilitan yang berbeda. Kumparan yang dihubungkan dengan sumber tegangan AC disebut kumparan primer, sedangkan kumparan yang lain disebut kumparan sekunder.
Cara kerja Trafo yaitu, Jika kumparan primer dihubungkan dengan sumber tegangan AC (dialiri arus listrik AC), besi lunak akan menjadi elektromagnet. Karena arus yang mengalir tersebut adalah arus AC, garis-garis gaya elektromagnet selalu berubah-ubah. Oleh karena itu, garis-garis gaya yang dilingkupi oleh kumparan sekunder juga berubah-ubah. Perubahan garis gaya itu menimbulkan GGL induksi pada kumparan sekunder. Hal itu menyebabkan pada kumparan sekunder mengalir arus AC (arus induksi). 
 

Berdasarkan rumus di atas kita dapat rnembedakan transformator menjadi dua macam. yaitu transformator step up dan transformator step down. Transformator .step up adalah transformator yang jumlah lilitan primernya lebih kecil dari pada lilitan sekunder. Oleh karena itu, transformator step up dapat digunakun untuk menaikkan tegangan AC. 

Nah gimana tuwh?Udah semua kan?tolong di share ya biar semua orang juga tau.
Salam KPI….

Tags:  Rumus perbandingan pada transformator/Trafo , Jenis Jenis Dinamo , Jenis jenis generator , Pengertian Induksi Elektromagnetik , Perbedaan arus AC dan DC , contoh dynamo AC , Contoh Dinamo DC , Pengertian Dinamo/Generator , Penemu Dinamo , Penemu Generator.

Recent Comments

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
All Rights Reserved Komputerizam | Blogger Template by Bloggermint